Kronologis Reformasi Mesir 2011


image

 

Mesir tenggelam dalam demonstrasi anti-pemerintah yang paling serius sejak Presiden Hosni Mubarak berkuasa pada 1981. Hal ini sekaligus menjadi uji coba pasukan keamanan yang kuat dalam pemimpin biri-biri politik bagi dunia Arab.

Berikut adalah perkembangan utama di Mesir tahun ini:

17 Januari

  • Seorang pria berusia 50 tahun membiarkan dirinya sendiri terbakar di luar gedung parlemen. Ini jelas meniru aksi bunuh diri di Tunisia pertengahan Desember. Kejadian ini juga memicu pergolakan yang menggulingkan Presiden Tunisia Zine El Abidine Ben Ali.

18 Januari

  • Seorang laki-laki usia 25 tahun meninggal dalam sebuah kerusuhan kebakaran di utara kota Alexandria. Satu orang lainnya, seorang pengacara berumur empat puluhan, sendirian melakukan aksi di luar markas pemerintah di Kairo.

24 Januari

  • Mohamed ElBaradei membakar rakyat Mesir dengan mengatakan bahwa Mesir harus bisa melakukan apa yang telah dilakukan rakyat di Tunisia.

25 Januari

  • Demonstrasi anti-pemerintah diikuti oleh ribuan orang di jalan-jalan Mesir. Dua demonstran tewas di Suez setelah bentrokan dengan polisi dan di Kairo seorang petugas polisi meninggal setelah dipukuli oleh para demonstran.

26 Januari

  • Ribuan orang berdemonstrasi di kota-kota Mesir, meskipun larangan ketat diberlakukan oleh pemerintah. Gas api dan air mata dilepaskan oleh polisi Mesir pada para demonstran.
  • Di Kairo seorang pengunjuk rasa dan seorang polisi tewas dalam bentrokan.
  • Di Suez, 55 demonstran dan 15 polisi cedera dalam bentrokan.

27 Januari

  • Pasukan keamanan Kairo membanjiri pusat.
  • Ratusan pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di Suez dan Ismailiya.
  • Seorang pemuda ditembak mati oleh polisi di kota Sinai Syekh Zuwayed.
  • Gedung Putih memperingatkan pemerintah Mesir dan para demonstran bahwa mereka memiliki "kewajiban" untuk menghindari kekerasan.
  • Uni Eropa meminta Mesir agar menghormati hak untuk protes.

28 Januari

  • Protes anti-rezim kembali digelar setelah salat Jumat.
  • Di Kairo, polisi anti huru-hara menembakkan peluru gas air mata dan karet untuk membubarkan puluhan ribu demonstran, sedangkan di Suez pengunjuk rasa terbunuh dan di Alexandria gedung Governorat dibakar.
  • Akses layanan internet di Mesir ditutup.
  • Mohamed ElBaradei bergabung dengan ribuan orang setelah salat Jumat di Kairo, sehari kemudian ia kembali ke rumahnya dan mengatakan dia siap untuk "memimpin transisi."
  • Mubarak memberlakukan jam malam dan meminta tentara untuk membantu polisi.
  • Amerika Serikat, Inggris dan Jerman menyatakan keprihatinan tentang kekerasan. Inggris mengatakan bahwa pengunjuk rasa berhak memiliki "keluhan yang sah."
  • Para pengunjuk membakar markas besar Partai Demokrasi Nasional yang berkuasa.

29 Januari

  • Puluhan ribu demonstran membanjiri jalanan Kairo, mengabaikan jam malam yang juga diterapkan di Alexandria dan Suez.
  • Bentrokan antara para demonstran pecah dengan pasukan keamanan.
  • Tiga orang tewas di ibukota sementara massa di Rafah menewaskan tiga polisi.
  • Jumlah korban tewas secara nasional sejak Selasa mencapai minimal 51.
  • Bentrokan terjadi juga di Ismailiya.
  • Tentara meminta rakyat Mesir untuk melindungi diri terhadap para penjarah. Puluhan toko dijarah di Kairo.
  • Pengunduran diri dari pemerintah, yang dijanjikan oleh Mubarak, diumumkan.
  • Ahmed Ezz, secara luas dilihat sebagai bagian terpenting dari sebuah rezim korup, mengundurkan diri dari Partai Demokrasi Nasional.
  • Ikhwan, kelompok oposisi yang dilarang, menyerukan transisi damai kekuasaan melalui kabinet.
  • ElBaradei mengatakan bahwa Mubarak "harus pergi."
  • Yusuf al-Qaradawi, ulama berpengaruh, mendesak Mubarak untuk mundur demi kebaikan negara.
  • Kepala intelijen Mesir Omar Suleiman dilantik sebagai wakil presiden. Ini terjadi pertama kalinya dalam kepresidenan Mubarak selama 30 tahun.

30 Januari

  • Ribuan narapidana keluar dari penjara.
  • Pesawat-pesawat tempur Mesir terbang rendah di atas para demonstran di pusat kota ketika Mubarak melakukan kunjungan komando kepada militer pusat.
  • Oposisi Mesir meminta ElBaradei bernegosiasi dengan rezim.
  • Al Jazeera channel diperintahkan untuk ditutup di Mesir.
  • Amerika Serikat dan beberapa pemerintah lain mempersiapkan untuk mengevakuasi warga mereka dari Mesir.
  • Gedung Putih AS mengatakan bahwa Presiden Barack Obama telah menyuarakan dukungan untuk "transisi damai dari pemerintah yang responsif terhadap aspirasi rakyat Mesir."
  • Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan Israel hati-hati mengamati perkembangan.
  • Enam hari protes nasional menyebabkan sedikitnya 125 orang tewas.
  • Polisi diperintahkan kembali ke jalan-jalan dan jam malam diperpanjang untuk menjalankan.
  • Parlemen Fathi Surur mengatakan hasil pemilihan parlemen 2010 yang penuh kecurangan akan direvisi. [via:eramuslim.com]
Iklan

8 pemikiran pada “Kronologis Reformasi Mesir 2011

  1. Ada yg bilang: Soeharto lebih baik dari Husni Mubarok…sy kira tidak sampai sebegitunya kali…yg bisa dibilang pas itu soeharto lebih tahu diri dan “cerdik” membaca situasi shg akumulasi kebencian rakyat tidak semakin membesar seperti yg dialami koleganya Husni Mubarok. Nah ini yg harus “dipelajari” oleh Husni Mubarok dan pemimpin2 negeri setipe dari seorang Soeharto… ūüôā

    Suka

  2. bagus banget artikelmmu…
    tingkatkan, tetap semangat…
    di tunggu kunjungan baliknya @http://getanewarticles.blogspot.com/
    d follow ya…thanks^^

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s